Friday, February 15, 2008

Yuli, oleh oleh dari bapak...



Suwer deh. klo abahnya semasa sekolah rakyat bacaane podo karo nduk, si kuncung. Setelah esema sukanya bobo sama gadis. Setelah dewasa sukanya femina. Tapi itu dulu semasa abah yang muda yang tercinta. Dah tuwe sekarang malahan suka gak bobo sama blog deh. Hehe jangan ketawa dong, orang abahnya dah make suwer ginih kok. Yo wis ben, salam kangen ae karo Galih Gading Akar Angin yo nduk.
Komentar oleh aaeman — Februari 14, 2008 @ 6:59 pm

2 comments:

ichal said...

bertahap bacaan si abah sesuai umur,

btw aku link dengan nama "abah eman rais"

emanrais said...

hehe, kan sesuai dengan pepatah, "lama berjalan banyak dilihat, lama hidup banyak dirasai." klo dah tua tinggal tob, encok dan banyak mlamun menjadi gatotkaca.