Monday, December 31, 2007

AziS Azahar




Show Recent Messages (F3)
YM 31 Des 2007 23.10
Azis Azahar: sini sudah masuk tahun baru
Aa Eman: Alhamdulillah. Selamat ya. Klo di Jakarta masih tunggu sejam lagi baru jam 23.08
Azis Azahar: terima kasih
Azis Azahar: lagi sejam ya
Aa Eman: Jakarta sedari sore hujan rintik2 (shower)
Aa Eman: Iya 51 minit lagi, tapi di angkasa sudah terdengar ledakan2 kembang api
Azis Azahar: ya?
Azis Azahar: masih bz ke?
Aa Eman: Buat acara special bisa dengan ijin dari Polri. Tapi kalau private tidak boleh karena bisingnya mengganggu lingkungan dan bisa membahayakan keselamatan masyarakat
Aa Eman: Di Indonesia fireworks ada 2 macam. Kembang api (fireworks) yang menyala multicolor di langit
Aa Eman: Adalagi poetasan yang disertai letusan seperti senjata api. Ini yang dilarang polisi.
Aa Eman: Maaf, PETASAN dari kata potasium
Azis Azahar: sni pun warna warni fireworks..besok sy cuba upload gbr2 fireworks
Aa Eman: Iya terima kasih AziS. Aa juga akan ambil gambarnya dari sini nanti aa upoload di blog emanrais ya
Azis Azahar: ya..insyaallah
Azis Azahar: kalau dulu blaja di KL mesti berlari di balkoni tengok fireworks
Azis Azahar: seronok tengok warna warni
Aa Eman: Didekat aa gak ada balkoni, tapi fireworks nya juga di langit kok. Lalu menyala warna warni di puncak skyscraper
Aa Eman: Asyik tuh buat sasaran lensa kamera
Azis Azahar: hehe..kenangan tinggalkn 2007
Aa Eman: Iya, pasti sedih karena aa punya banyak kenangan manis di taun 2007. Yang pahit juga ada. Misalnya bahu kanan aa patah di 23 Nov
Aa Eman: Gimana kenangan AziS akan masa2 2007?
Aa Eman: Sebagai gadis chantik shalihah tentu banyak kenangan manis. Kecuali diganggu sama tangan2 gatal tuh
Azis Azahar: biasa2 sj
Aa Eman: Tapi kan dah punya calon suami yang matang dewasa shabar
Azis Azahar: tk da la menarik
Aa Eman: Juga sama calon suami AziS? Romansa sebelum nikah itu bukan main indahnya, "Oh Azizah." Gituh
Aa Eman: Sehari tak bertemu, serasa makan gabah setahun, bukan?
Azis Azahar: ya la..tapi terpaksa berjauhan juga
Aa Eman: Tido tak nyenyak, makan tak nyaman. Kecuali klo sama rendang boloeh nambah.
Azis Azahar: dia di tempat lain sy di tempat lain
Azis Azahar: jarang ketemu
Azis Azahar: sebulan mungkin sekali saja
Azis Azahar: jarang2
Azis Azahar: kerja membatasi segalanya
Aa Eman: Nah disitulah semakin tingginya kualitas romansa bikin hati bedebar selalu. Tapi untung ada cellphone ya
Aa Eman: Gpp sekalian buat uji keshabaran dan kualiti kasih sayang
Azis Azahar: yala
Azis Azahar: dia byk bersabar
Aa Eman: Sekarang AziS rindu tak akan dia?
Azis Azahar: dia slalu juga call
Aa Eman: Tapi dia tak akan rugi banyak bershabar. Kerana gadis pujaannya juga kembang Surga. Tul tak?
Aa Eman: Klo AziS tak call? Curang lah itu, hehehe.
Azis Azahar: hehhe
Azis Azahar: dia percaya sy
Aa Eman: Aa lagi ada teman dekat dari Bandung (250 Km dari Jakarta), tiap hari dia call aa
Azis Azahar: sy pun kena percaya sama dia
Aa Eman: Iya la. Saling percaya tuh penting buat dasar keharmonisan rumahtangga
Azis Azahar: dia yang paling baik sy penah jumpa
Aa Eman: Aa hairan saja, ada gadis baru mau 24 tahun bilang cinta ke aa. Padahal dia tau aa dah tua mana punya keluarga.
Azis Azahar: ya?
Azis Azahar: mungkin dia bergurau
Aa Eman: Iya, bulan March 2005 dari Bandung juga ada yang begitu
Azis Azahar: bercanda sama maksud bergurau kan?
Aa Eman: Waktu jumpa aa dia menangis ingin bersanding dengan aa. Tapi aa bilang tak mungkin la
Azis Azahar: kenapa dia mau begitu
Azis Azahar: terdesak ke
Aa Eman: Betul AziS. Bercanda = bergurau. Bergurau bahasa Indonesia. Bercanda = bahasa lokal Betawi (Jakarta)
Azis Azahar: ya sy ingat lagi kawan sy yg dr indon tu selalu cakap begitu
Azis Azahar: ada dua satu perkataan yang masih sy ingat
Aa Eman: Dia gadis yang cantik, pendidikan Strata 1 dari ITENAS. Sedanbg sakit bathin menahun. Sering disakiti pacar yang muda2. Dia pilih aa karena disangkanya aa orang berilmu tiunggi
Azis Azahar: sekadar mengubat hati la dia tu
Aa Eman: Sebulan yang lalu aa ajak diskusi, dialog dan rawati pisik psikisnya. Sepulangnya ke Bandung dia selalu telepon atau email aa. Kasihan dia.
Azis Azahar: mungkin dia tak punya teman rapat yang dia percaya
Aa Eman: Tapi dia bilang ingin menikah dengan aa. Dia serius sampai dia menangis.
Azis Azahar: pada sy teman di internet setakat di internet saja
Azis Azahar: belum tentu wujud di alam realiti
Azis Azahar: jadi jangan main dengan perasaan
Azis Azahar: kena fikir secara waras
Azis Azahar: ada yang ramai menipu
Aa Eman: Tapi kami sudah 3x berjumpa. Oi AziS, dia gadis yang sungguh comel
Azis Azahar: umur 25 tapi mengaku 45
Azis Azahar: ya?
Azis Azahar: berani ya aa jumpa
Aa Eman: Tentu aa suka kepadanya. Tapi aa sedar dan tau diri la
Aa Eman: 18 januari nanti umurnya umur 24, aa feb mendatang 64
Aa Eman: Dia mengaku kami banyak kesamaan dan kedekatan. Kecuali umur yang dia tak perduli
Aa Eman: Hehe, aa tau diri sebab biasanya orangtuanya tak kasih ijin. Begitu juga isteri aa.
Azis Azahar: kesian sama isteri aa kalau buat begitu
Azis Azahar: hati isteri aa kena juga dijaga walaupun berumur
Azis Azahar: walaupun dia kata ok
Aa Eman: Aa sering kali begitu. Awalnya konsultasi, lalu saling tertarik. Begitu jumpa dia tak perduli aa sudah tua dah mo mati
Azis Azahar: tapi belum tentu ok dalam hati
Aa Eman: Kata dia aa tak boleh suudzan sama Allah SWT. Soal mati hanya atas kuasa Allah sahaja. Shalihah lah dia tuh
Azis Azahar: apa pekerjaan dia?
Aa Eman: Dia kerja di satu pabrik garment. Nantinya aa akan susah buat mengelakinya.
Azis Azahar: lebih baik aa jaga hati isteri dan anak2 aa
Aa Eman: Klo dihitung sejak tahun 2000 saja, aa sudah lebih 10 kali mengalami hal begitu. Tentu saja aa jadi ikut larut memikirkannya
Aa Eman: Biasanya aa carikan jodohnya yang sekufu.
Azis Azahar: bicara tentang jodoh tak boleh dipaksa
Azis Azahar: sy juga punya pengalaman mengenai jodoh
Aa Eman: Tentu saja iya. tapi aa punya kewajiban ilmu buat disebarkan dan dimanfaatkan buat mmenolong yang lagi perlu.
Azis Azahar: ya la
Aa Eman: Ini sering membuat aa perang bathin
Aa Eman: Perang bathin antara kewajiba membantu sesama, tapi juga beresiko membuat hati sengsara keranamu oh azizah
Aa Eman: Kebetulan aa juga suka sama yang putih kulitnya, cantik parasnya, mulia hatinya, menjadikan aa pandang tak jemu lah
Azis Azahar: hehe
Azis Azahar: isteri aa kerja?
Aa Eman: Sejujurnya aa memang poengagum keindahan lahir bathin.
Aa Eman: Isteri aa dah retired tahun 2005 dari government of Jakarta.
Aa Eman: Tapi masih terus bekerja kerana ilmunya masih dibutuhkan di bagian kooperasi untuk personal welfare
Azis Azahar: bagusnya
Aa Eman: Gadis ini mau klo aa menikah sirri atau bawah tangan tanpa qadhi
Azis Azahar: lebih baik bekerja dari duduk2 saja
Azis Azahar: mana bleh begitu
Azis Azahar: usah ikutkan hati
Azis Azahar: nanti mati
Aa Eman: Di Indonesia nikah didepan petugas Kantor Urusan Agama atau Penghulu gunanya buat beroleh Akta Nikah buat urus Akta Kelahiran bagi anak2 yang lahir nanti
Aa Eman: Klo nikah siri atau bawah tangan, secara agama Islam sah, tapi tak ada akta nikah.
Azis Azahar: macam kawin lari la kalau di sini tapi masih sah di sisi agama Islam cuma tak sah di sisi undang2 negara saja kerana tak berdaftar
Aa Eman: Hehe AziS, "kullu nafsin jaikatul mauuut."
Aa Eman: Iya untuk nikah sirri atau bawah tangan tuh
Aa Eman: Kalau kawin lari karena bermasalah dengan orang tua, lalu lari ke rumah penghui lulu minta dinikahkan. Meskipun ada juga yang sengaja begitu buat hindari membayar mahar yang mahal sekali.
Aa Eman: Tapi klo orangtua si gadis lapor lke polis, pengantin lelaki bisa masuk penjara.
Azis Azahar: ya la
Azis Azahar: tapi susah nanti kalau punya anak
Azis Azahar: mau daftar tapi tak punya surat nikah
Aa Eman: Klo nikah sirri atau bawah tangan, walinya tetap wali kandungnya atau meyerahkan hak walinikahnya kepada ulama yang akan menikahkan
Aa Eman: Makanya aa tak mau nikah sirri. Kasihan anak2 yang akan lahir yang terpaksa memakai nama ibunya.
Aa Eman: Okay AziS, terikmakasih buat sembang2 yang menarik hati aa ini.
Aa Eman: Tapi kita stop dulu ya.
Azis Azahar: ok
Aa Eman: Adel dah ngajak aa ke jalan karena terdengar ledakan2 keras
Aa Eman: Wassalamualaikum
Azis Azahar: wasalam

 

No comments: