Saturday, December 29, 2007

Alex

YM 29 Des 2007 05.35
Alex Syamsuddin: Good morning Boss,mau tanya dikit,boleh gak,kalo gak lagi sibuk nih.
Aa Eman: Goormorning juga. Monggo
Alex Syamsuddin: ada ponakan mau nikah sama anak muda asal dari Cigugur Kuningan,aku dapat info kalo daerah itu agamanya Katolik,mereka kadang2 suka ngakunya Islam,minta saran dari Eman,gimana yah.
Aa Eman: Kan gak semua orang Cigugur Katolik kok. Kan disana juga ada pesantren. Malah masih ada pengikut Mad Rais. Gituh lho.
Alex Syamsuddin: iya betul,ada Kyai Madrais,pada jaman Belanda tuh diungsikan ke Cigugur,lalu dia mendirikan pesantren disana,tapi koq gak mengakui Al-Quran.
Aa Eman: Mad Rais tuh bukan Islam, sebutan kiyai bukan sebagai pemuka agama Islam tapi karena sesepuh atau orang yang disegani aja. "Shalawat" pengikut Mad Rais itu, " Teu kaditu teu kadieu." Gak kesana gak kemari.MadRais itu berpaham animisme kayak di agama Hindu.
Aa Eman: Sejujurnya ceritera tentang Mad Rais ini aku peroleh dari ceritera sijenat Apa Rais. Katanya Apa klo ada yang diantar ke kubur, maka pengiringnya akan "takbir", "Teu kaditu teu kadieu."
Aa Eman: Atau bisa jadi Mad Rais boneka Belanda buat merusak Islam.
Alex Syamsuddin: Selain itu, Agama Djawa Sunda atau ajaran Madrais ini tidak mewajibkan khitanan. Jenazah orang yang meninggal harus dikuburkan dalam sebuah peti mati.
Aa Eman: Ingat ceritera Dr. Snouck Hogranye seorang profesor antropologis Belanda yang hapal Al-Quran. Beliau ditugaskan sebagi penasihat militer di tanah Aceh buat menumpas para pejuang nasionalis kita disana.
Aa Eman: Klo kata sijenat, jenazah tetap dibawa ke kuburan make usungan biasa kayak mayit umat Islamm. Usungan ditutup dengan kain hitam.
Aa Eman: Sekarang kan masalahnya ponakan mo nikah sama warga Cigugur. Kirim aja utusan nginap beberapa hari di keluarganya. Kan nanti perilaku keluarganya ketahuan.
Alex Syamsuddin: Madrais juga mengajarkan penghormatan terhadap Dewi Sri (Sanghyang Sri) melalui upacara-upacara keagamaan penanaman padi. Ia memuliakan Maulid Nabi Muhammad, namun menolak Al Qur'an karena menurutnya Al Qur'an yang sekarang tidak sah. Al Qur'an sejati, katanya, akan diturunkan menjelang kiamat.
Aa Eman: Klo gitu mungkin ajarannya dah bergeser dari parsial Hindu menjadi sektarian Islam. Ya ngikutin kehendak zaman aja kalih.
Aa Eman: Manatu juga terpengaruh sama kelompok Achmadiyah di Manislor itu yang dah lama dinyatakan sebagai ajaran sesat oleh MUI Kuningan.
Alex Syamsuddin: aku tanyain aja ya ke anak cowok itu,apa agamanya,tapi waktu ngobrol di hp,ngucapkan Asslalmualaikum tuh ke saya.
Aa Eman: Klo gitu jangan suudhan, anggap aja dia muslim shalih. Tapi buat kepastian kirim orang ke keluarganya barang 3-4 hari. Biar bisa diperoleh data faktuil
Aa Eman: Minta bantuan aja sama orang Manis. Masa gak bisa bantu sih?
Alex Syamsuddin: udah sms ke Asep,gak ada balesan,lagi sibuk kali.
Aa Eman: Cucu?
Alex Syamsuddin: nya,aku coba deh,atuh atur nuhun Man.
Aa Eman: Okay. Btw, calon Dhanny Sud Afrika nya dimana, Kapstaad ato Durban? Tahun 1977 aku pernah ke Johannesburg ato Capetown dan Durban tuh
Alex Syamsuddin: wah cewek Dhany gak tau tuh daerah sana,lahir di Sydney,besar di Sydney,ortunya aja dari negara tempat jin buat anak
Alex Syamsuddin: malah cewek Dhany pernah ke Cibulan,Glodok sama Kb Jeruk,he he he
Aa Eman: Lalu yang South Africa apanya?
Alex Syamsuddin: ortunya asli sana,tinggal bokap nya aja
Aa Eman: Keturunan Boer atau Britton?
Alex Syamsuddin: nanti aku tanyain,anak ini suka malu2 kalo aku tanya sesuatu.
Aa Eman: Yo wis ben, salam ae kanggo calon menantumu. Wasasalam.
Alex Syamsuddin: hatur nuhun,salam kasadayana

No comments: