Saturday, September 01, 2007

http://www.mybloglog.com/buzz/members/dompas/






aa-eman
11th Sep 7:21 am

Wassalam. Adikku, aa ada kirim email di Yahoo. Tengoklah, semoga ada bermanfaat.


aa-eman
04th Sep 7:34 am

Wow hebat tuh dik. Nantilah aa ikutan nimbrung. Kayak apa asyiknya ngobrol sembari ngopi en mangku Amel ma Gaby. Tapi jangan berkelaai ya. Kasian Cik Lina nanti perabotannya pada pecah.


dompas
04th Sep 3:37 am (reply | report spam | delete)

Saya dah buatkan forum untuk diskusi kita di: http: / / groups. yahoo. com/ group/ warungkopi/ Sila join.


emanrais berkata...
Blog Catatan Sekilas yang bernilai sejarah ini akan aa rekomendasikan kepada Adelia dkk mahasiwa FIB Sejarah UI 2007. Boleh ya dik? Teruslah berjaya.
3:29 PM


aa-eman
04th Sep 12:04 am

Iyalah adik. Bile2 kita jumpe di Medan, aa mo pangku Amel lah. Tadi apap Ad tanye klo Gaby gigi susu 6, klo aa gigi ape? Numpang jawab ya, gigi Gaby baru nem klo gigi aa tinggal nem. Gitu lho


dompas
03rd Sep 11:04 pm (reply | report spam | delete)

Ini bung Ad yg tau menantang jurus geli. Gimana?



Adrian2007
04th Sep 2:08 am
wah boleh..saya jadi pelanggan yang setia aja bang .. minum gratis..aa eman yang bayar.. nanti kita buat struktur organisasinya ya bang siapa yang jadi manajernya..yang pasti aa eman jadi ahli kopi tariknya...huaaahahaha..
Adrian2007
04th Sep 2:04 am
wah..sengangnya aa eman tu dengarnya bang.. pasti kumisnya turun naik kalau tau abgang waktu mudanya macam aa eman tapi ehh.. abang kan masih muda? kalau tuanya macam siapa lagi??? kalau mudanya macam aa eman??
Adrian2007
04th Sep 12:38 am
duh saya lihat photo2nya abang di avatar guanteng sangat lah bang.. aa eman saja belum tentu macamtu waktu mudanya..
Adrian2007
03rd Sep 11:46 pm
bang.. mati kita.. seluruh pembicaraan kita ini direkam sama preman kita tuh di www. emanrais. blogspot. com hahaha.. saya gak tanggung jawab bang.. kalau ada apa-apa abanglah yang menghadapinya bang.. rupanya diam-diam dia memperhatikan kita bang..aku mau lari dulu mau ngadu sama abang janggut! okey bang nanti saya akan kumpulkan data-data pesantren yang ada di sumatera utara sebagai bahan pertimbangan abang untuk dikunjungi, sabar ya bang.




aa-eman
03rd Sep 10:59 pm

Hehe, adikku ini. Geli tuh keri alias getek, klo dikasih similikitik. Ato sebel, kepingin muntah ijo. Kan ketawa aa dah gak make gigi. Gitu lho.

dompas
03rd Sep 10:53 pm (reply | report spam | delete)

Geli apaan Aa?


aa-eman
03rd Sep 10:51 pm

Duuuhh adikku...Aa ini geleng2 kepala lho. Huebat huebat. Panjenengan iki yo wis sak rawe2 rantas malang2 puntung kok. Lantip sisan sak pandhito. Gak salah kata pepatah, banyak berjalan banyak dilihat. Klo buat aa mah cuma, lama hidup banyak dirasai. Berburu ke padang datar, dapat rusa belang kaki. Jadi guru kurang ajar, masa ngajarin murid kencing berdiri? Untungnya aa juga jumpa ma adik Dompas. Gak malu kok, aa belajar ma adik nih.


03rd Sep 10:24 pm (reply | report spam | delete)

Gini skenarionya. Kalau di Jawa bisa aja saya dipanggil mas kek, pakde/paklik kek, ya akang, aa. di sumbar bisa panggil saya Uda, di Medan bisa dipanggil abanglah, di riau dan Malaysia ya, ponakan bisa panggil pak ngah. Artinya saya ini anak no 2, yang tengah. Kalau anak sulung (no 1) ya, panggilannya Pak Long Abang Long (along). Gitu.


aa-eman
03rd Sep 10:13 pm

Salam sejahtera dari Indonesia. Kemarin aa ada baca message adik Dompas kepada cik Ridaparidah. Adik gak mau dipanggil mas, karena bukan orang Jawa. Tentu saja aa tersentak kaget, takut kalau permintaan aa buat panggil mbak Lina, mbak Waliz dn mas Logan tidak pada tempatnya. Karena akan menghilangkan ciri origin kita. Terima kasih ya dik Dompas. Tulus, adik aa ini memang inspiratif.

aa-eman
03rd Sep 10:40 pm

Walah adikku ini suka gak percayaan klo sama papanya Amel. Betulan kok dik. Waktu di pasar Cilimus (makanya adik sesekali ke Kuningan juga dong biar adil), 3 preman pasar mencegat aa buat malak. Mana lengan aa kiri kanan lagi jinjing masing 5 botol kecap buat bikin sate kambing. Bingung atuh aa gimana mo ngadepin pada jenayah ini? Bahna groggy aa lalu ketawa. E-eh preman pada mundur, bahkan ikut bantuin aa naik ke roda 4. Tapi memang sih apap Amel berlebihan deh. Tentu dong preman2 itu bukannya takut sama aa, tapi mungkin geli. Entah juga klo keciaan deh aa.

dompas
03rd Sep 8:21 pm (reply | report spam | delete)

Masa' preman Kuningan takut Aa! Apalagi selebriti tob, (tua ompong botak) kayak Telly Savalas. Hebat kan? Bisa aja Aa-preman (ops sorry) Aa-eman nih!


aa-eman
03rd Sep 2:51 am

Hehe, dik Dompas. Sebetulnya aa setuju2 saja sama pendapat dik Dompas yang agaknya juga mewakili suara Tuhan. Vox populi vox Dei. Tapi mohon maaf aja karena aa tinggal disini, maka takutlah aa klo kepala aa bakalan benjol disini juga. Kalau sudah gitu tentu akan cemar nama baik keluarga aa, meski bisa menjadi selebritis tob, (tua ompong botak). Maklumin saja ya dik, kan aa ini bisanya cuma jadi tikus bukannya politikus. Makanya hobbi banget klo melakukan muhibah antar bangsa melalui dunia maya ini. Setuju dik, ini forum silaturahmi, buat saling tukar wacana nambah wawasan budaya. Hehe, jujur aa malu sama dik Dompas. Karena ternyata juga sudah merambah sampai ke Tangerang (bukan Tanggerang), tempat dimana KTP en SIM aa diterbitkan. Entah kapan pula jempol aa sampai ke KL buat jumpa adikku ini. Maafin aa klo suka rada galak ke adik sendiri. Tapi jaga juga, jangan percaya sama yang namanya abang Adrian provokator itu ya dik. Aa bukan preman kok, cuma aa-eman aja. Jaga sehat ceria ya.


dompas
03rd Sep 1:37 am (reply | report spam | delete)

Jangan salah paham Aa. Itu hanya perumpamaan saja. Bukan saya tujukan kepada Aa dan keluarga. Artinya, pejabat pemerintah, anggota DPR/MPR, harus malu dong karena sibuk berpolitik, tapi lupa ngurusin rakyat kecil yang nganggur, terpaksa kerja di luar negeri, kadang-kadang ditipu, diperkosa. Bahkan ditipu oleh calo bangsa sendiri. Bukankah ini tanggungjawab mereka mensejahterakan rakyat. Mereka harus introspeksi bukan mencari jalan menyalahkan orang lain. Saya setuju, soal ini jgn diperbesarkan lagi. Saya nggak ada sentimen kok sama Aa. Ini kan forum silaturrahmi. Kalau ada rejek, ya pengen juga jalan-jalan di tertuma ke Medan. Jakarta sih udah sering. Masjid Banten, Tanggerang, Anyer, Bekasi saya dah sampe tuh. Cuma Kuningan belum.



aa-eman
02nd Sep 10:20 pm

Hehe, makasih ya adik Dompas. Apa masa SD adik juga bersekolah di Indonesia. Atau di SD fillial Indonesia di Malaysia? Di jiwa adik kayaknya dah tertanam jiwa perbauran Malindo juga ya.Senang dong aa punya adik yang tangkas ceria ginih. Klo buat aa peristiwa itu merupakan biduk lalu kiambang bertaut aja kok dik. Buat apa diperbesar. Mendingan kita redam semampu kita, dengan amal dengan lisan dengan doa. Aa berharap semoga urusan cepat kelar dengan kepala dingin. Jangan malahan seperti mengobar api dengan bensin. Aa hadir disini buat cari persahabatan, bukan buat bikin sikap anti2an gaya baru. Blog dik Dompas bagus banget tguh, bikin aa eman baca sambil coba petik hikmah yang terkandung di dalam nya. Agakny adik dah mau raun2 ke Medan nih. We welcome you into dreaming country. Tapi jangan bekali dengan sentimennya dik. Gak semua saudara aa jadi pengemis di Malaysia lho. Kebetulan aja di kami juga masih banyak lahan buat sekedar menadahkan tangan, "Kasih lah hamba oh tuan, belum makan sedari pagi. Kasih lah oh tuan Dompas, sepiring nasi, secanghkir kopi, sebatang kretek dan sebutir berlian." Aa dah dapet sekantung berlian adik tuh. Merdeka! Wassalam, aa.


dompas
02nd Sep 6:29 pm (reply | report spam | delete)

Jgn panggil abang Aa, adik aja deh. Kan ilmu juga masih adik jika dibanding Aa. Rupa-rupanya lirik lagu maju tak gentar udah berobah ya Aa. Ini baru saya tau deh. Dulu waktu SD saya paling seneng nyanyi lagu ini. Dengan penuh semangat lagi. Maklum, Bung Karno pintar membangkitkan semangat patriotisme ketika itu. eh tau-taunya ... sejak zaman reformasi jadi berani "membela yang bayar". Hebat bener, memang hebat. Hari ini di Media Indonesia, anggota DPR masih mengungkit lagi soal hubungan Indonesia-Malaysia. Pikirin nasib bangsa kek? Bagaimana bangsa Indonesia tidak ngemis dan dihina di negeri orang. Bagaimana perasaan Aa jika anak sendiri terpaksa numpang makan di rumah orang? Malu kan, karena kita nggak sanggup ngasi makan anak sendiri. Bagaimana sih mereka berpikir?


aa-eman
02nd Sep 6:34 am

Hehe, abang (bolehkah saya panggil begini?) Dompas ini, sudah banyak pula makan sayur asem setanah air saya ya. Jqngqn2 abang suka senyum2 di kulum kalau parq demonstran suka menyanyikan, "Maaaju tak gentar. Membeeela yang bayar." Itu juga fenomena sosial yang enak nyaman buat digali tuh bang. Coba saja, kalau kantong mereka ada uang, lalu datang konsultasi emosi ke saya. Tentu gak mau demo2 apapun juga. Enakan kumpul sama anak isteri di rumah. Tul gak tuh abang?

dompas
02nd Sep 4:08 am (reply | report spam | delete)

Pikiran yg baik itu kan nggak ngira wapres atau siapa saja. Bukankah kita diajar, jangan lihat siapa yang ngomong, tapi lihatlah omongannya, bobotnya. Kebetulan omongan Aa sama persis dg omongannya wapres. Sip deh. Tapi hari ini di Yogya masih ada demo anti Malaysia lagi. Kayaknya ini orang nggak ada kerjaan lain. Atapun mereka mencari rejeki lewat demo kali? He he...



aa-eman
02nd Sep 2:09 am

Wahh, shahabat aa yang satu ini paling bisa, klo bikin lubang hidung aa jadi besar. Sebegitu besar smp mampu menelan kepala aa yang tiba2 membesar. Masa opini aa disejajarkan sama opini bapak Wakil Presiden sih? Makasih ya. Iyalah tuan, buat apa kita ributkan hal2 kecil begitu dikalangan sesama saudara kembar sendiri. Di Malaysia tuh banyak sekali saudara aa sebangsa. Tapi kan mereka gak digebugin Polisi Diraja Malaysia. Peristiwa itu juga gak akan menyurutkan niat aa, buat sesekali bermuhibah buat melihat sendiri indahnya alam budaya dan hangatnya mentari pagi Malaysia. Aa rindu ingin minum di Kedai Kopi nya puan Lina, bersama shahabat2 baik aa yang lainnya. Aa lagi gak cuma mimpi kan? Wassalam hormat, aa.



dompas
02nd Sep 12:37 am (reply | report spam | delete)

Terima kasih sekali Aa. Tanggapan yang bagus. Tentunya ini keluar dari keijaksanaan Aa yang udah luas pengalamannya. Seperti yg dikatakan oleh Jusuf Kalla, kasus penganiayaan terhadap Donald K tersebut bukan merupakan kesalahan bangsa, tetapi merupakan kesalahan anggota polisi. "Ini kalau di Indonesia sering kita sebut, kesalahan oknum polisi, tentu bukan kesalahan seluruh bangsa Malaysia, tapi tentu hukum memang harus tetap jalan," kata Wapres. Tapi lain halnya di Media Indonesia. Judul beritanya cukup panas: Arogansi Malaysia. Wah serem ya Aa? Siapa lagi dari sobat-sobat yg mau kasih komentar? Silakan! Sekali lagi terima kasih.



aa-eman
01st Sep 8:08 am

Saya memang mendengar ada peristiwa pemukulan wasit itu, yang menjadikan gelombang unjuk rasa di tanah air saya. Bagi saya peristiwa itu hanya satu bagian dari romantika untuk berbangsa dan bernegara. Dengan mengingat kepentingan masa depan kedua bangsa serumpun, peristiwa itu juga akan segera berlalu. Makanya harap selesaikan saja dengan kepala dingin. Unjuk rasa sebagian masyarakat Indonesia itu, bukannya sentimen anti Malaysia kok. Tapi sekadar, "biduk lalu kiambang bertaut." Kalau tuan ragu, maka buktikan sendiri dan berkunjung ke negeri kami. Kalau tuan datang sebagai shahabat. Maka kami dengan tulus akan senyum, sambut kedatangan tuan sekeluarga dengan, "We welcome you in the dreaming country." Salaam.


dompas
01st Sep 6:15 am (reply | report spam | delete)

Salam kenal, Saya mau nulis tentang sentimen anti Malaysia di Indonesia. Saya ingin masukan dari Bung Aa-eman, yakni pendapat pribadi anda mengenai hal tersebut. Trims.

No comments: