Thursday, November 10, 2005

MUDIK LEBARAN

Medio puasa 1426H Kirah nelepon klo Iin mo nikah di Cinangsi.
Udah direncanain tgl 5 mo berangkat mudik bareng Bedah.
Kapan dianya itu baru sekali2nya ke Kuningan tahun 1999.
Itupun numpang heppi ke Didi & Tutut yang klo mampir gak betahan.
Atuh puguh banyak ortu yang pada mewek kepingin ngobrol lepas kangen.
Tapi mo gimana lagi klo dianya memang sudah begitu lagunya.
Begitu nelepon si Aa, dianya tampak males ikut karena banyak acara.
Memang sedari dulunya juga begitu, klo mo ajak kudu ngomong sebulan sebelumnya.
Jadi dia bisa arrange acar-2nya entah geser entah tunda, maklum eksekutif muda.
Tapi justru eneng yang ngotot mo ikut ke Kuningan.
"Aa pernah nganter mamah ma bapak keluar kota gak?"
"Pernah sekali ke Sukabumi waktu eneng lagi di Beijing."
"Nginep gak?"
"Gak sih. Dari Sentul jam 5 karena macet di Pasar Cicurug baru nyampe Sukabumi jam 11.
Aa langsung balik ke Sentul nyampe jam 1."
"Tapi pernah khan? Eneng juga pemngen sesekali nganter. Khan tahun depan dah punya bayi."
Jadi ceriteranya mo nganter nih ke Kuningan, berangkat lepas Shubuh di H+3.
Tapi sempat mikir sih, takutnya jalur pantura macet bikin stress, klo liwat Rajagaluh kapan jalanannya cuma cocok buat mobil tinggi. Sedan mana cocok tentu grak grok.
Tapi begitu dikemukakan eneng mah tetep ngotot kepingin ikut buat jumpa keluarga.

1 Syawal 1426H, menjelang siang mereka baru datang dari Citra sehabis takbiran bersama besan.
Dari wajahnya yang pucat dean tampilannya yang lesu kayaknya gak mungkin deh ke Kuningan.
Eneng langsung menanggapi ketika diberikan cegahan, "Iya mah Aa ngomel semalam kurang tidur."
Kebetulan juga 3 hari menjelang Lebaran ada sebuah minivan dengan nopol E yang parkir.
Katanya sih jasa travel dengan tarif Rp. 90.000,- per penumpang. Apa ikut ini aja ya?
Tapi gitu datang saatnya H+3, Udin susah banget di panggil hapenya.
Lalu datang masukan dari Lis, katanya ke Galur aja jam 3 bus Luragung berangkat jam 4.
Maka jam 0330 naik taksi Argokuda ke Galur ngabisin biaya Rp. 26.000,- segala.
Ada 4 bus menunggu penumpang ke Kuningan. Setelah ngetem, jam 0355 bus berangkat.
Karena penumpang memang sudah penuh maka bus melaju dengan kecepatan penuh.
Sesampainya di Palimanan bus malah ngajak jalan2 dulu memasuki kawasan Plumbon sampai meliwati Kantor Kuwu Karangampel segala. Lalu tepat jam 0725 bus setop di dekat pasar Cilimus.
Sambil nyarap kupat tahu mang II, sembari mikir seumur hidup kakaraeun Jakarta Kuningan ditempuh dalam 210 menit. Bulan Juni tahun lalu waktu Rosita nikah dari An-Nisa Tangerang jam 23 sampe Cilimus jam 0530 berarti 390 menit. H+1 1425H naik travel dari Haryadi Tangerang jam 1930 jalan liwat Rajagaluh keluar di Mandirancan sampai Linggajati jam 02. Berarti 390 menit.
Alhamdulillah, setelah ngetem 35 menit angkutan pedesaan melayani separuh jalan cuma sampai tanjakan Cinangsi. Selanjutnya nekroh sampai 4 kali berhenti maklum tanjakannya terjal.
Setelah duduk yang ke 4 kali sambil napas memburu, muncul aja gagasan iseng.
"Mamah berqangkat duluan gih ke rumah yang lagi rame itu. Bilang aja numpang istirohah habis jalan dai Linggajati mao ke Kali Aren. Mana tahu Iin lagi sibuk didapur."
Isteriku cuman senyam senyum mugen, karena dianya juga sama ngahegak napasnya.
E-eh tiba2 beberapa kepala dari pelbagai sosok wanita memandangi kami. Bahkan ada yang gugupay segala. Baru aja mao ngerjain orang dah keburu dikenali. Nampaknya ceu Ida isterinya Ardia datang berlari kecil mendekati dan langsung saja merangkul Bedah. Huh poatang deh.

No comments: