Friday, November 12, 2004

Pulang dari Taspen Serang abah serasa muda lagi.

Jam 9 disaat abah lagi tanggung di kamar mandi, telepon berdering dering. Deringan berhenti pas abah angkat handset. Lalu berdering lagi. Ternyata ambu nelepon dari Jakarta buat memastikan dengan rada maksa untuk jadi berangkat ke Serang lagi. “Habis kapan lagi. Sekarang saja sudah H minus empat. Kalau jadi ambu pulang nih!” Ancamnya sambil tertawa tawa. Tentunya dong abah kudu manut dan lantas bersiap. Selagi menunggu, bereyek hujan sesaat lumayan buat mendinginkan perjalanan. Sekira jam 1030 ambu sudah sampai sementara abah masih sibuk di kamar mandi. Akhirnya perjalanan dimulai pada jam 11. Angkot R-11 ke Cikokol 3ribu. Cikokol Serang 20ribu, ada kenaikan angkutan Lebaran 2004 sebesar 2ribu per orang. Angkot dari mulut tol Serang Tengah ke Ciceri 2ribu. Angkot dari Ciceri ke Taspen 2ribu. Semuanya 27ribu. Di jam 12 itu kantor Taspen Serang nyaris sepi. Kata petugas memang ramai nya pagi hari sampai siang. Tak sampai sejam segala urusan di kantor Taspen selesai dan menerima STTB, surat tanda terima berkas. Informasi selanjutnya akan dikirimkan melalui pos ke alamat rumah. Pulangnya naik angkot ke terminal Pakupatan 2ribu. Naik PO Murni 20ribu. Cuma si Murni ini ternyata bandel juga trayeknya karena kudu ngetem di Balaraja barang sejam. Baru turun di kolong Karawaci jam 14. Naik angkot ke Malabar 2ribu. Semuanya menjadi 24ribu. Total ongkos jalan pp 51ribu rupiah saja. Turun di Malabar abah langsung digered ke barbersop Animo buat dibabat belukar di wajah. Atuh jam 16 tatkala sampai di rumah, wajah baru abah membuat Ade tersenyum senyum dengan simpulnya. Memang sih tak senyaris ala gundul satpam kepalanya. Gimana gak muda lagi coba? Kulit tangan kanan saja pada ngelupas kayak ular ganti kulit. Bekas kesiram airpanas garagara huleng jentul persis seminggu yang lalu.

No comments: