Monday, November 01, 2004

Pocer buat A-203

Sejak Sahur Ambu udah meredih aja minta diantar ke kantor Taspen Serang. Kapan menurut perjanjian dulu Abah kudu mau saja mengawal Ambu. Maka 1 Nop 2004 sejak jam 6 abah dan ambu sudah jalan untuk mengejar waktu. Maklum kalau kata ambu mah siang hari bulan Puasa serasa semakin panas. Ceriteranya kepengen ngerasain numpak bis mumpung belum berjubel. Ongkos berdua nih ya. Dari rumah 3ribu, dari Cikokol bus 15ribu, dari Pakupatan naik ojek ke Taspen 8ribu. Dari Taspen ke Ciracas 5ribu, ojek ke A-203 4ribu. Habis 35ribu. Sampai A-203 jumpa sama Deni sekeluarga. Ceriteranya mo nagih nih karena sejak Feb Abah gak sempat ke Serang. Namun dengan semangat Ramadhan Deni ceritera klo air susah, kudu mantek buat jet pump. Pompa dragon mana tak menghasilkan air, mana dah dicabut berikut pralonnya oleh orang suruhan Eman pengontrak terdahulu. Abah jadi ikut mikirin dong. Gileh apa ada orang katalangsara di rumah kita biar dia niat ngontrak juga. Tapi untuk rumah tangganya air saja kudu beli. Lalu abah menyepakati agar uang kontrak s/d 31 Jan 2005 dipakai buat ngebor lubang air 33m buat jet-pump. Jet-pump nya tanggungan Deni. Klo dia pindah Deni cuma bawa jet-pump. Pipa pralonnya jangan dicabut kayak kelakuan Eman. Merasai hawa siang terasa panas ngelekeb. Abah menyarankan agar permukaan asbes dibersihkan pakai sikat ijuk lalu dikebuti. Setelah yakin bersih lalu dicat besi berwarna hijau. Menurut teori fisika, warna hijau akan meredam panas radiasi matahari. Pengalaman abah juga memang demikian. Agar segera dilaksanakan maka biaya pocer simpati abah berikan kepada Deni. 5ribu abah hadiahkan buat beli kolak pisang bagi anaknya yang masih di kelas 1 TK. Lalu abah ambu pamit. Ojek ke Ciracas 4ribu, angkot ke termimal Pakupatan 3ribu, Pakupatan ke Cikokol 16ribu meskipun turunnya dibawah jembatan Karawaci juga. Lalu angkot ke Malabar 2ribu. Jumlah 35ribu + 105rbu + 25ribu = 165ribu. Dasar Senin dibulan Ramadhan. Urusan di Taspen belum selesai. Tagihan buat ngebor. Mana nombok buat cat hijau. Mana pocer simpati sejak 28 Okt belum kebeli. Tetapi dalam semangat Ramadhan abah ridho saling berbagi bersama Deni dan keluarganya. Sungguh Nyata Maha Benar Alloh Yang Maha Pengatur Rizki Dengan Segala FirmanNya. Bersilaturahmi ke Serang di sengat panas Ramadhan asyik banget lho. Alhamdulillah ambu gak ngetawain tuh. Cuman senyam senyum doangan.

No comments: