Friday, October 29, 2004

Bakso di Singapura

Ngobrol bersama Ayu yang lagi kul di Singapura. Hayoh saja gutrut nulis klo di 1977 abah pernah nongkrong berlima di taman depan penjara Changi Cape berjalan jalan lantas mo duduk duduk di bangku taman. Karena juga kebetulan ada yang jual bakso pikulan. Dah setahun gak ketemu bakso tentunya dong kepingin jajan yang bebas resiko go. Maklum saja sejak turun dari kapal tawaran selalu itu itu saja, “fakfakser, pakpakser.” Padahal yang namanya kapal turis, klo cuma mo makpak mah ngabadeg tinggal petik. Cuman begitu. Abah gak bisa makan karena baksonya pakai minyak babi kayak mie ayam di jalan Sabang yang selalu pakai minyak ayam. Mana pakai kerupuk kulit babi. Mana pedagangnya anak muda yang tak bisa cakap English apa Malay lah. Meski sudah dibikin, abah tak makan. Tapi bayar, untuk menjaga daripada daripada. E-eh sekarang di 2004 Ayu juga komplen. “Disini susah cari bakso!!! =)” Kirain mah banyak karena banyak TKI tentu banyak warung Melayu dengan makanan halal. Kayaknya info dari Ayu bisa dijadikan peluang bisnis nih. Manatahu ada yang tergiur buat dagang mie bakso di Singapura sana. Abah mah sekalian mo titip Ayu saja ya. Meskipun buat Ayu kayaknya dendem baksonya nanti dibalaskan di rumah saja ding.

No comments: